Desa Halangan

Kec. Pugaan, Kab. Tabalong
Prov. Kalimantan Selatan

Loading

Desa Halangan

Hari Libur Nasional

Hari Raya Waisak

  • Hari
  • Jam
  • Menit
  • Detik
Info
Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Desa Halangan Kecamatan Pugaan Kabupaten Tabalong Provinsi Kalimantan Selatan. Media Informasi, Berita, dan Data Aktual Terpercaya Seputar Desa Halangan. Menuju Desa Digital, Desa Cerdas dan Mandiri Berbasis Data yang Akurat.

Berita Desa

HalanganNews- Pelaksanaan Pemungutan Suara pada Pemilu Serentak Tahun 2024 tinggal beberapa bulan lagi. Tentu sebagian dari kita masih awam atau bahkan belum tahu dengan semua Partai Politik yang menjadi peserta Pemilu kali ini.

Ada 18 Partai Politik Nasional dan 6 Partai Politik Lokal khusus Aceh yang mengikuti Pemilihan Umum Tahun 2024 mendatang yang akan digelar pada tanggal 14 Februari 2024 serentak di seluruh Indonesia. Berikut kami sajikan profil singkat Partai Politik Peserta Pemilu Tahu 2024 dikutip dari kompas.com 

Partai politik nasional

  1. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB)

PKB merupakan partai politik yang identik dengan warga Nahdlatul Ulama (NU). Memang, kelahirannya tak bisa dilepaskan dari masyarakat Nahdliyin. Nama Presiden ke-4 Abdurrahman Wahid alias Gus Dur pun lekat dengan partai ini. Selain itu, PKB juga identik dengan sejumlah nama besar seperti Matori Abdul Djalil hingga Alwi Shihab. PKB dibentuk sejak era reformasi tahun 1988 dan eksis dari pemilu ke pemilu. Pada Pemilu 2019, perolehan suara partai pimpinan Muhaimin Iskandar itu mencapai 13.570.970 atau 9,69 persen dengan 58 kursi DPR RI.

  1. Partai Gerindra (Partai Gerakan Indonesia Raya)

Gerindra dibesut oleh sejumlah politisi seperti Prabowo Subianto yang kini menjabat sebagai ketua umum, Fadli Zon, Hashim Djojohadikusumo, Sufmi Dasco Ahmad, dan sejumlah nama lain. Meski baru lahir pada tahun 2008 dan debut pada Pemilu 2009, Gerindra berhasil meraih suara besar dalam tiga pemilu terakhir. Pada Pemilu 2019, partai berlambang kepala garuda itu mengantongi 17.594.839 suara atau 12,57 persen. Jumlah ini menempatkan Gerindra di urutan kedua partai dengan perolehan suara terbanyak dengan 78 kursi di DPR RI.

  1. Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P)

PDI-P Lahir dari sejarah panjang dualisme kepemimpinan Partai Demokrasi Indonesia, PDI-P resmi dideklarasi oleh Megawati Soekarnoputri pada 14 Februari 1999. Popularitas Megawati saat itu berhasil mendongkrak suara partainya, sehingga pada Pemilu 1999 PDI-P mengantongi 36,6 juta suara pemilih. Dua tahun setelahnya, Megawati diangkat sebagai presiden kelima RI oleh MPR. Baca juga: Delapan Parpol Parlemen Pilih Pakai Nomor Urut Lama untuk Pemilu 2024, Ini Rinciannya Hampir satu dekade terakhir, PDI-P berhasil menjadi partai dengan perolehan suara tertinggi dan mengantarkan Joko Widodo ke tampuk tertinggi kekuasaan presiden. Sebanyak 27.503.961 atau 19,33 persen suara pemilih berhasil dikantongi PDI-P pada Pemilu 2019 atau setara dengan 128 kursi DPR RI.

  1. Partai Golkar Golongan Karya (Golkar)

Merupakan salah satu partai politik tertua di Indonesia. Partai berlambang pohon beringin itu pernah berkuasa selama puluhan tahun di bawah kepemimpinan Presiden Soeharto. Partai Golkar pertama kali mengikuti pemilu pada tahun 1971. Setelahnya, selama era Orde Baru, Golkar hampir selalu memenangkan pemilihan dengan perolehan suara di kisaran 60-70 persen. Partai itu kini dipimpin oleh Airlangga Hartarto. Pada Pemilu 2019, Golkar berada di urutan ketiga partai dengan perolehan suara terbanyak yakni 17.229.789 atau 12,31 persen, setara 85 kursi DPR RI

  1. Partai Nasional Demokrat (Nasdem)

Pada awalnya, Nasdem merupakan sebuah organisasi dengan nama yang sama, yakni Nasional Demokrat. Organisasi yang didirikan Surya Paloh ini perlahan-lahan bertranformasi menjadi partai politik. Sebagai partai, Nasdem dideklarasikan pada 26 Juli 2011. Sejauh ini, Nasdem baru mengikuti dua kali pemilu, yaitu pada 2014 dan 2019. Namun begitu, pada Pemilu 2019 Nasdem berhasil duduk di peringkat empat dengan mengantongi 12.661.792 atau 9,05 persen suara dengan 59 kursi DPR RI.

  1. Partai Buruh

Partai Buruh sedianya bukan partai politik baru. Partai tersebut didirikan pada tahun 1998 dan telah mengikuti tiga kali pemilu yakni pada 1998, 2005, lalu 2009, namun belum pernah menang. Pada 5 Oktober 2021, partai ini dihidupkan kembali oleh Said Iqbal, Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) yang kini juga menjabat sebagai Presiden Partai Buruh. Partai yang kini berlambang padi ini didirikan kembali oleh 4 konfederasi serikat pekerja terbesar dan 50 federasi serikat pekerja tingkat nasional, forum guru, tenaga kerja honorer, hingga organisasi petani serta nelayan di Tanah Air.

  1. Partai Gelora (Gelombang Rakyat Indonesia)

Partai Gelora merupakan partai politik pendatang baru besutan dua mantan petinggi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Anis Matta dan Fahri Hamzah. Didirikan pada 28 Oktober 2019, Partai Gelora resmi berbadan hukum pada 2 Juni 2020. Partai itu diketuai oleh Anis Matta dengan Fahri Hamzah sebagai wakilnya.

  1. Partai Keadilan Sejahtera (PKS)

PKS lahir pada era reformasi, tepatnya 20 Juli 1998. Partai ini didirkan oleh para tokoh di Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) dengan nama awal Partai Keadilan atau disingkat PK. Setelah gagal pada Pemilu 1999, PKS berhasil lolos ke Parlemen melalui Pemilu 2004. Sejak saat itu, PKS menjadi partai papan menengah dengan perolehan suara yang fluktuatif tiap pemilu. Pada Pemilu 2019, partai yang kini dipimpin oleh Akhmad Syaikhu itu berhasil mengantongi 11.493.663 suara atau 8,21 persen, setara 50 kursi DPR RI.

  1. Partai Kebangkitan Nusantara (PKN)

PKN dideklarasikan pada 28 Oktober 2021 dan resmi berbadan hukum dengan mengantongi Surat Keputusan Kememteriam Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) tertanggal 7 Januari 2022. Partai berlambang garuda merah itu didirikan oleh loyalis Anas Urbaningrum, Gede Pasek Suardika. Mantan politisi Partai Demokrat dan Partai Hanura tersebut kini menjabat sebagai ketua umum PKN. Selain Pasek, PKB juga didirikan oleh beberapa loyalis Anas Urbaningrum lainnya seperti mantan anggota DPR dari Fraksi Demokrat Mirwan Amir, eks pengurus Demokrat Ian Zulfikar, aktivis HMI Asral Hardi, serta Sri Mulyono yang kini jadi sekretaris jenderal PKN.

  1. Partai Hanura (Hati Nurani Rakyat)

Hanura didirikan pada tahun 2006 oleh sejumlah tokoh, di antaranya mantan Panglima Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) Wiranto. Pada Pemilu 2009 dan 2014 partai tersebut berhasil lolos ke Parlemen. Namun, pada Pemilu 2019, partai yang kini dipimpin oleh Oesman Sapta Odang (OSO) itu hanya mengantongi 2.161.507 suara atau 1,54 persen sehingga tak lolos ambang batas parlemen dan tersingkir dari Senayan.

  1. Partai Garuda (Gerakan Perubahan Indonesia Raya)

Partai ini dideklarasikan pada 16 April 2015 dan sudah mengantongi ketetapan hukum dari Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham). Partai yang dimotori Ahmad Ridha Sabana itu debut pada Pemilu 2019, namun gagal melampaui ambang batas parlemen atau parliamentary threshold karena hanya mendapatkan 702.536 suara atau 0,5 persen.

  1. Partai Amanat Nasional (PAN)

PAN lahir pada era reformasi. Sejarah berdirinya partai matahari putih itu tak lepas dari sosok Amien Rais yang menjadi lokomotif gerakan reformasi 1998. Sejauh ini, PAN tercatat sudah lima kali mengikuti pemilu dengan perolehan suara fluktuatif. Pada Pemilu 2019, partai yang kini dimotori oleh Zulkifli Hasan tersebut meraup 9.572.623 suara atau 6,84 persen dengan 44 kursi DPR RI.

  1. Partai Bulan Bintang (PBB)

Berdiri sejak tanggal 17 Juli 1998, PBB mendeklarasikan diri sebagai partai politik yang mengusung ideologi Pancasila serta Islamisme dan nasionalisme. Memang, pendirian partai pimpinan Yusril Ihza Mahendra tersebut tak lepas dari peran sejumlah organisasi masyarakat (ormas) Islam. Pada Pemilu 1999 dan 2004, PBB berhasil lolos ke Parlemen. Namun, pada tiga pemilu setelahnya PBB gagal melewati ambang batas parlemen dengan perolehan suara terakhir 1.099.848 atau setara 0.79 persen pada Pemilu 2019.

  1. Partai Demokrat

Partai ini dideklarasikan pada 9 September 2001. Nama partai berlambang bintang mercy itu begitu gemilang pada masa kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Setelah SBY turun tahta, elektoral Demokrat cenderung lesu. Pada Pemilu 2019, partai yang kini dipimpin oleh Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) itu mendapat 10.876.507 suara atau 7,77 persen dengan perolehan 54 kursi DPR RI.

  1. Partai Solidaritas Indonesia (PSI)

Sejak awal muncul, PSI mencitrakan diri sebagai partai anak muda. Memang, PSI lahir dari gagasan sejumlah anak muda seperti Grace Natalie, Raja Juli Antoni, Isyana Bagoes Oka, dan beberapa nama lainnya. PSI resmi berdiri pada 16 November 2014. Partai yang kini diketuai oleh Giring Ganesha itu turut berpartisipasi pada Pemilu 2019, namun gagal tembus Parlemen karena hanya mengantongi 2.650.361 atau 1,85 persen suara.

  1. Partai Persatuan Indonesia (Perindo)

Partai ini didirikan oleh bos MNC Group, Hary Tanoesoedibjo, 8 Oktober 2014. Sebelum membentuk partai sendiri, Hary sempat bergabung dengan Partai Nasdem dan Partai Hanura. Perindo ikut serta pada gelaran Pemilu 2019, namun tak lolos parliamentary threshold karena hanya mendapat 3.738.320 suara atau 2,07 persen.

  1. Partai Persatuan Pembangunan (PPP)

PPP dideklarasikan pada 5 Januari 1973. Partai berlambang Kabah itu merupakan hasil peleburan empat parpol keagamaan yakni Nahdlatul Ulama (NU), Partai Serikat Islam Indonesia (PSII), Persatuan Tarbiyah Islamiyah (Perti), dan Partai Muslimin Indonesia (Parmusi). Pada Pemilu 2019, PPP mendapat 6.323.147 suara atau 4,52 persen. Ini menempatkan PPP sebagai partai urutan kesembilan atau terakhir yang lolos ke Parlemen dengan perolehan 19 kursi DPR RI. Baru-baru ini, terjadi dinamika di internal PPP. Suharso Monoarfa dilengserkan dari kursi ketua umum dan sementara digantikan oleh Muhammad Mardiono sebagai pelaksana tugas (plt) ketua umum PPP.

Partai Politik Lokal Aceh

  1. Partai Nanggroe Aceh (PNA)

PNA didirikan pada 24 April 2012 oleh Irwandi Yusuf, Gubernur Aceh periode 2007-2012. Irwandi kini menjabat sebagai ketua umum. Sebelum tahun 2017, Partai yang dulunya bernama Partai Nasional Aceh ini sudah dua kali mengikuti pemilu, yakni pada 2014 dan 2019.

  1. Partai Generasi Atjeh Beusaboh Thaat dan Taqwa (Gabthat)

Partai Gabthat berdiri pada tahun 2007. Sebelum berbentuk partai, Gabthat merupakan yayasan pendidikan. Partai ini dimotori oleh Teuku Syahril sebagai ketua umum dan Safwadi sebagai sekretaris jenderal.

  1. Partai Darul Aceh (PDA)

PDA dulunya bernama Partai Daerah Aceh, lanjutan dari Partai Daulat Aceh yang dirikan pada tahun 2007. Partai ini berada di bawah naungan Muhibbussabri A Wahab sebagai ketua umum dan Syahminan Zakaria sebagai sekretaris jenderal. Baca juga: Kemenlu Serahkan Daftar 1,8 Juta Pemilih Potensial untuk Pemilu 2024 ke KPU

  1. Partai Aceh (PA)

Partai Aceh dulunya bernama Partai Gerakan Aceh Merdeka (GAM), lantas sempat berganti nama menjadi Partai Gerakan Aceh Mandiri. Partai yang dimotori oleh Muzakir Manaf ini menjadi pemenang di Aceh pada Pemilu 2009 dengan perolehan suara sebesar 46,91 persen.

  1. Partai Adil Sejahtera (PAS) Aceh

PAS Aceh dibesut oleh sejumlah tokoh dari kalangan ulama yakni Tu Bulqani sebagai ketua umum, Zikri sebagai sekretaris jenderal, dan Hamdan Budiman sebagai wakil sekretaris jenderal.

  1. Partai Solidaritas Independen Rakyat Aceh (SIRA)

SIRA lahir dari organisasi gerakan sipil yang semula bernama Sentral Informasi Referendum Aceh. Sebagai partai politik, SIRA dideklarasikan pada 10 Desember 2007. Saat ini, partai tersebut diketuai oleh Muslim Syamsudin, dengan Muhammad Daud sebagai sekretaris jenderal.

Tambahan Partai Politik Nasional

  1. Partai Ummat (PU)

Partai Ummat adalah partai politik berbasis Islam di Indonesia yang didirikan oleh seorang politikus senior, Muhammad Amien Rais. Partai Ummat telah terdaftar dan disahkan oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia pada 20 Agustus 2021.

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Profil Singkat Parpol Pemilu 2024: 17 Partai Nasional, 6 Lokal Aceh".

Beri Komentar

CAPTCHA Image

Desa

515

LAKI-LAKI

LAKI-LAKI515penduduk

496

PEREMPUAN

PEREMPUAN496penduduk

1.011

TOTAL

TOTAL1.011penduduk

Layanan
Mandiri

Hubungi Pemerintah Desa untuk mendapatkan PIN

Pemerintah Desa

Kepala Desa

MARTINI

Sekretaris Desa

ROYANI

Kasi Pemerintahan

FADILLAH

Kasi Pelayanan

RATNA

Kasi Kesejahteraan

MUHAMMAD ARBAIN

Kaur Keuangan

HELMI RIANI

Kaur Umum & Perencanaan

MUHAMMAD HIDAYAT

Staf Pelayanan

AMRULLAH

Staf Umum

JAILANI

PERKEMBANGAN PENDUDUK

Bulan Ini

Kelahiran

0

Orang

Kematian

0

Orang

Masuk

0

Orang

Pindah

0

Orang

Bulan Lalu

Kelahiran

0

Orang

Kematian

2

Orang

Masuk

0

Orang

Pindah

3

Orang

LAYANAN SURAT PENGANTAR

Hari Ini

0

Surat

Kemarin

0

Surat

Minggu Ini

1

Surat

Bulan Ini

2

Surat

Bulan Lalu

4

Surat

Tahun Ini

22

Surat

Tahun Lalu

81

Surat

Total

103

Surat

Prakiraan Cuaca

Lokasi : Kab. Tabalong
Koordinat : 115.4479 -1.82989
Diperbarui 19-05-2024 jam 01:23:44

Hari Ini, 19 Mei 2024
00:00:00

Cerah Berawan
28°C
06:00:00

Hujan Petir
33°C
12:00:00

Berawan
27°C
18:00:00

Cerah Berawan
25°C
Besok, 20 Mei 2024
00:00:00

Berawan
28°C
06:00:00

Hujan Ringan
34°C
12:00:00

Berawan
28°C
18:00:00

Berawan
25°C
Lusa, 21 Mei 2024
00:00:00

Berawan
28°C
06:00:00

Hujan Ringan
34°C
12:00:00

Berawan
27°C
18:00:00

Berawan
25°C

Sumber : BMKG | Tema DeNava

INFO GEMPA BUMI TERBARU
18-05-2024 jam 03:54:53
Shakemap
6.82 LS ; 107.94 BT
Magnitude 3.5
Kedalaman 4 km
Pusat gempa berada di darat 5 km Timurlaut Kab. Sumedang
Gempa ini dirasakan untuk diteruskan pada masyarakat
Dirasakan III-IV Sumedang Utara, III-IV Sumedang Selatan, III Cimalaka, III Situraja, III Jatimulya, II Bandung
Jam Kerja
Hari Masuk Keluar
Senin 08:00:00 15:00:00
Selasa 08:00:00 15:00:00
Rabu 08:00:00 15:00:00
Kamis 08:00:00 15:00:00
Jumat 08:00:00 11:15:00
Sabtu Libur
Minggu Libur
Statistik Pengunjung
Hari ini : 147
Kemarin : 434
Total Pengunjung : 123.822
Sistem Operasi : Unknown Platform
IP Address : 44.211.117.197
Browser : Tidak ditemukan
Prakiraan Cuaca

Lokasi : Kab. Tabalong
Koordinat : 115.4479 -1.82989
Diperbarui 19-05-2024 jam 01:23:44

Hari Ini, 19 Mei 2024
00:00:00

Cerah Berawan
28°C
06:00:00

Hujan Petir
33°C
12:00:00

Berawan
27°C
18:00:00

Cerah Berawan
25°C
Besok, 20 Mei 2024
00:00:00

Berawan
28°C
06:00:00

Hujan Ringan
34°C
12:00:00

Berawan
28°C
18:00:00

Berawan
25°C
Lusa, 21 Mei 2024
00:00:00

Berawan
28°C
06:00:00

Hujan Ringan
34°C
12:00:00

Berawan
27°C
18:00:00

Berawan
25°C

Sumber : BMKG | Tema DeNava

INFO GEMPA BUMI TERBARU
18-05-2024 jam 03:54:53
Shakemap
6.82 LS ; 107.94 BT
Magnitude 3.5
Kedalaman 4 km
Pusat gempa berada di darat 5 km Timurlaut Kab. Sumedang
Gempa ini dirasakan untuk diteruskan pada masyarakat
Dirasakan III-IV Sumedang Utara, III-IV Sumedang Selatan, III Cimalaka, III Situraja, III Jatimulya, II Bandung
Jam Kerja
Hari Masuk Keluar
Senin 08:00:00 15:00:00
Selasa 08:00:00 15:00:00
Rabu 08:00:00 15:00:00
Kamis 08:00:00 15:00:00
Jumat 08:00:00 11:15:00
Sabtu Libur
Minggu Libur
Statistik Pengunjung
Hari ini : 147
Kemarin : 434
Total Pengunjung : 123.822
Sistem Operasi : Unknown Platform
IP Address : 44.211.117.197
Browser : Tidak ditemukan

Transparansi Anggaran

APBDesa 2023 Pelaksanaan

Pendapatan Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 1.999.716.824,90Rp. 1.999.900.217,73

99.99%

Belanja Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 1.829.695.019,19Rp. 2.135.492.834,00

85.68%

Pembiayaan Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 173.092.616,27Rp. 151.592.616,27

114.18%

APBDesa 2023 Pendapatan

Hasil Usaha Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 2.700.000,00Rp. 3.000.000,00

90%

Dana Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 621.403.000,00Rp. 621.403.000,00

100%

Bagi Hasil Pajak Dan Retribusi

Realisasi | Anggaran

Rp. 59.180.882,00Rp. 59.180.882,00

100%

Alokasi Dana Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 1.303.165.952,00Rp. 1.303.165.952,00

100%

Bunga Bank

Realisasi | Anggaran

Rp. 3.266.990,90Rp. 3.150.383,73

103.7%

Lain-Lain Pendapatan Desa Yang Sah

Realisasi | Anggaran

Rp. 10.000.000,00Rp. 10.000.000,00

100%

APBDesa 2023 Pembelanjaan

Bidang Penyelenggaran Pemerintahan Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 849.950.719,19Rp. 1.005.515.412,00

84.53%

Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 548.671.500,00Rp. 615.461.000,00

89.15%

Bidang Pembinaan Kemasyarakatan Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 150.211.000,00Rp. 178.996.642,00

83.92%

Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 198.961.800,00Rp. 253.351.683,00

78.53%

Bidang Penanggulangan Bencana, Darurat Dan Mendesak Desa

Realisasi | Anggaran

Rp. 81.900.000,00Rp. 82.168.097,00

99.67%
Pemerintah Desa

MARTINI

Kepala Desa

ROYANI

Sekretaris Desa

FADILLAH

Kasi Pemerintahan

RATNA

Kasi Pelayanan

MUHAMMAD ARBAIN

Kasi Kesejahteraan

HELMI RIANI

Kaur Keuangan

MUHAMMAD HIDAYAT

Kaur Umum & Perencanaan

AMRULLAH

Staf Pelayanan

JAILANI

Staf Umum